ANALISIS KEBUTUHAN PELATIHAN

Acara

05 – 06 Juni 2015 | Rp.3.500.000 di Mercantile Athletic Club, Jakarta
03 – 04 Juli 2015 | Rp.3.500.000 di Mercantile Athletic Club, Jakarta
05 – 06 Agustus 2015 | Rp.3.500.000 di Mercantile Athletic Club, Jakarta
03 – 04 September 2015 | Rp.3.500.000 di Mercantile Athletic Club, Jakarta

Jadwal Training 2015 Selanjutnya …

 

LATAR BELAKANG ANALISIS KEBUTUHAN PELATIHAN:

Serangkaian kegiatan yang dilakukan untuk mengidentifikasi masalah atau isu lainnya di tempat kerja, dan untuk menentukan apakah pelatihan merupakan respon yang tepat

Analisis kebutuhan pelatihan biasanya merupakan langkah pertama yang diambil untuk melakukan perubahan. Hal ini terutama karena analisis kebutuhan khusus mendefinisikan kesenjangan antara saat ini dan kinerja individu dan organisasi yang diinginkan.

SASARAN 

Peserta memahami, mengenali apa arti TNA dan mampu mengembangkannya secara praktis

 

OUTLINE ANALISIS KEBUTUHAN PELATIHAN:

Siapa yang Melakukan Analisis Kebutuhan & Mengapa?

Sebuah pelatih diperusahaan atau konsultan melakukan analisis kebutuhan untuk mengumpulkan dan mendokumentasikan informasi tentang salahsatu dari tiga hal berikut:

  1. Kinerja masalah.
  2. Diduga pengenalan baru, tugas sistem atau teknologi.
  3. Sebuah keinginan oleh organisasi untuk memperoleh manfaat dari kesempatan yang dirasakan.

Dalam ketiga situasi, titik awal adalah keinginan untuk mempengaruhi perubahan. Mengingat hal ini, Anda harus tahu bagaimana orang-orang yang akan mengalami perubahan merasakannya. Dengan tidak adanya analisis kebutuhan, Anda mungkin menemukan karyawan resisten terhadap perubahan dan enggan untuk pelatihan. Mereka mungkin tidak dapat mentransfer keterampilan mereka yang baru dibeli untuk pekerjaan mereka karena kendala organisasi.

Sebuah analisis kebutuhan sering mengungkapkan kebutuhan yang ditargetkan dengan baik daerah pelatihan. Namun, kita harus ingat bahwa pelatihan tidak selalu cara terbaik untuk mencoba untuk menutup kesenjangan tertentu antara tujuan organisasi dan kinerja yang sebenarnya. Mereka yang melakukan analisis kebutuhan harus mendapatkan ide yang jelas dari masalah, melihat semua solusi yang mungkin dan melaporkan temuan mereka kepada manajemen sebelum memutuskan solusi yang terbaik.

Ketika dilakukan dengan benar, analisis kebutuhan adalah investasi yang bijaksana bagi organisasi. Ini menghemat waktu, uang dan usaha dengan bekerja pada masalah yang tepat. Organisasi yang gagal untuk mendukung analisis kebutuhan membuat kesalahan mahal, mereka menggunakan pelatihan saat metode lain akan lebih efektif, mereka menggunakan terlalu banyak atau terlalu sedikit pelatihan, atau mereka menggunakan pelatihan tetapi gagal untuk menindaklanjuti hal itu. Sebuah analisis yang dilakukan baik memberikan informasi yang dapat mengarah pada solusi yang fokus pada bidang kebutuhan terbesar.

Pada dasarnya, calon pelatihan dapat berasal dari salah satu dari tiga kelompok:

  1. Karyawan baru
  2. Veteran karyawan
  3. Trainee saat ini di proses pelatihan (saat ini dalam program pelatihan)

 

Teknik untuk Menentukan Kebutuhan Pelatihan Khusus

Ada beberapa metode praktis yang dapat Anda gunakan untuk mengumpulkan data tentang kinerja karyawan. Masing-masing bekerja dengan baik dalam situasi tertentu, sehingga Anda harus menentukan menjadi yang terbaik untuk Anda. Tak satu pun dari metode ini dapat berdiri sendiri. Selalu gunakan setidaknya dua, jika tidak ada alasan lain untuk memvalidasi temuan Anda. Salah satu dari mereka yang Anda pilih harus selalu observasi.

  1. Observasi
  2. Wawancara
  3. Kuesioner
  4. Job Deskripsi
  5. Analisis Kesulitan
  6. Problem Solving
  7. Appraisal Ulasan
  8. Drive Pola Identitas
  9. Analisis Kebijakan Organisasi

 

METODE PELATIHAN :

Pelatihan ini menekankan penggunaan Diskusi, Self Assessment dan Exercise

 

 

 

Workshop Leader:

Ir. Dorry Sonata M.Eng.Sc,MM.

Professional Background:

  • Dorry Sonata has more than 20 years experience in Manufacturing, Operations, Maintenance, Human resource at some multinational company (Sumitomo Corporation, Firmenich,British American Tobacco, AMCOR Asia, Essilor Technology Center) in Indonesia at Senior Level position.
  • Executive Business Program, Senior Development Program Level at Nanyang Technological University and Singapore Management University,Singapore and Essec Busness School, Paris,France.
  • International Operation training at Bangkok, Thailand
  • ERP Open resources
  • ISO 9001, ISO 14000 and ISO 18000

 

JADWAL :

  • 05 – 06 Juni 2015
  • 03 – 04 Juli 2015
  • 05 – 06 Agustus 2015
  • 03 – 04 September 2015
  • 04 – 05 Oktober 2015
  • 04 – 05 November 2015
  •  03 – 04 Desember 2015

 

WAKTU DAN TEMPAT
Mercantile Athletic Club, Gedung WTC 1  Lantai 18
Jl.Sudirman Kav 29-31, Jakarta selatan
Pukul : 09.00-16 WIB

 

INVESTASI :
Rp.
3.500.000,- / peserta.
Sudah termasuk Makan Siang ,Coffee Break 2x, Modul Pelatihan dan Sertifikat

 

TRAINING NEED ANALYSIS / ANALISIS KEBUTUHAN PELATIHAN

 

Formulir Pra-Pendaftaran Public Training / Permintaan Informasi Lebih Lanjut
  1. JENIS INFORMASI/TRAINING
  2. (required)
  3. (required)
  4. DATA PRIBADI
  5. (required)
  6. (required)
  7. (required)
  8. (valid email required)
  9. (required)
  10. (required)
  11. DATA PRE REGISTRATION (Tidak Mengikat)
  12. (required)
  13. PESAN UNTUK PENYELENGGARA TRAINING
 

cforms contact form by delicious:days

Share and Enjoy: These icons link to social bookmarking sites where readers can share and discover new web pages.
  • TwitThis
  • Facebook
  • LinkedIn
  • Google Bookmarks
  • Y!GG
  • Digg
  • del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • MySpace
  • Technorati
  • YahooMyWeb
  • YahooBuzz

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *